Monday, October 31, 2011

Ndleming Sore-Sore : Inget Surprised Task BIP




Hari ini, hari yang beda dari biasanya. Saya terlambat sekitar 10 menit di mata kuliah bahasa inggris profesi (BIP). Untungnya, dosen saya masih memperkenankan saya masuk. Dan hari ini banyak sekali mahasiswa yang datang terlambat (entah kenapa).

Awalnya kegiatan perkuliahan berjalan seperti biasa. Namun, ketika kami tiba di section ke 6, tiba-tiba dosen kami keluar sebentar. Dan beliau masuk kembali sembari membagikan selembar kertas kepada kami. Oh My God, pikiran saya sudah meracau kemana-mana. Benar saja, pertemuan kali ini, kami mendapat surprise pengambilan nilai secara tiba-tiba. Yah, kami hanya diberikan waktu selama 20 menit untuk mengisahkan novel ayat-ayat cinta secara ringkas.

Oh My God, kami kelimpungan, dan memaksa ingatan kami untuk mengingat jalannya cerita di novel fenomenal karya Habiburahman El Shirazy itu. Suasana kelas menjadi hening. Kami sibuk dengan kerjaan masing-masing. Dan saya, segera berkonsentrasi dengan lembaran HVS yang dibagi oleh pak Dosen tadi. Hahay, meski belepotan grammar yang masih amburadul, akhirnya kertas saya terisi juga coretan summary dari saya. 20 menit belum cukup untuk saya merampungkan jalan cerita sampai akhir. Saya ingat benar, cerita yang saya tulis tadi baru sampai pada saat Fahri masuk penjara, akibat tuduhan dari Naura. Hehehe.*inget bener saya* Tapi, yaa, sudahlah saya sudah berusaha memaksimalkan apa yang saya bisa. Dan ternyata teman-teman yang lain lebih parah dari saya, hahahaha. *Benar-benar kejutan di pagi hari*


Karena saya tidak puas, maka, pulang kuliah tadi saya iseng-iseng buat summary lagi sembari mengingat jalan cerita novel ayat-ayat cinta. Dan jadilah, summary ala Tri Lego tayang juga ^__* 

Cekidot :

Fahri bin Abdillah Indonesian students who are trying to reach his master's degree in Al Ahzar. Making friends with the heat and dust of Egypt. Struggling with a variety of targets and simplicity of life. Survived by a translator of religious books. Study in Egypt, making Fahri can know Maria, Nurul, Noura, and Aisha.


Mary Grigis is a flat Fahri neighbor, the Christian Coptic but admire the Koran. And sympatyc to Fahri. Admiration that turns into love. Unfortunately, love her just pour it in the diary.


While Nurul was the son of a famous religious scholars, who also dredge science at Al Azhar. Fahri actually put his heart on this sweet girl. Unfortunately  sense that only the offspring of farmers makes it never showed any sense at Nurul. While Nurul became hesitant and always guessing.


Noura is a neighbor while Fahri, who always tortured his own father. Fahri fully empathize with Noura and wanted to help him. Only empathy alone. No more! Yet the Noura expect more. And this will be a major problem when Fahri Noura accused raped her.


And the last is Aisha. The beautiful eyes are bewitching Fahri. Since an incident in the metro, while Fahri defend Islam from the charges of old-fashioned and rigid, Aisha fell in love with Fahri. And Fahri also can not fool him.


Fahri was on his way to the Mosque of Abu Bakr al-Siddiq, located in Shubra El-Kaima, the north end of the city of Cairo, to talaqqi (learn face to face on a sheikh) of Shaykh Uthman, a sheikh who is quite famous in Egypt.


With a metro ride, Fahri hoping he will arrive on time at the Mosque of Abu Bakr As-Siddiq. In the metro then that he met with Aisha. Aisha who was by the Egyptians because it gives her seat to an elderly American citizen, helped by Fahri. Relief sincere Fahri provide meaningful impression on Aisha. They were acquainted. And Aisha was not the Egyptian girl, but a German girl who also was studying in Egypt.


In Egypt, Fahri lives with his four friends who also came drai Indonesia. They are Siful, Rudi, Hamdi, and Misbah. They lived in a modest apartment with two floors, where the ground floor a living Fahri and four others, while the
floor above by a Christian family who becomes their neighbor. This family consists of Mr. Boutros, Madame Nahed and two people their son, are Mary and Yousef.


Despite their different beliefs and aqiqah, but between Fahri and Mr Boutros family relationship can be very good. Moreover Fahri and Maria make friends. Fahri call Mary the Coptic girls are weird. How not, she is able to memorize Al-Maidah letters and letters of Mary.


In addition to the family next door to Mr. Boutros, Fahri also have another neighbor who
attitude versus black 108 Boutros-degree with the family. The head of this family named Bahadur. His wife was named madame Syaima and her children named Mona, Suzanna, and Noura.


Bahadur, madame Syaima, Mona, and Suzanna often tortured as a way Noura Noura and hair color are different from them. Noura was white and blond. Yes, Noura's unfortunate fate.

One night Noura Bahadur expelled from the house. Noura was dragged into the street as he whipped. Piteous cries. Fahri not bear to see Noura treated as such by Bahadur. He asked Mary to help Noura via sms. Fahri could not help directly because Noura Noura is not relative. Mary was willing to help Noura night. He took Noura to her flat.


Fahri and Maria try to find out who actually Noura family. They believe Noura is not a child and madame Syaima Bahadur.


And correct. Noura was not their child. Noura the poor can finally get together with people who loved her. He is very grateful to Fahri and Maria.


Meanwhile, Aisha can not forget the good-hearted young man who would help him in the metro at that time. Aisha apparently fell in love with Fahri. He asked his uncle to fix her up with Fahri Eqbal. Incidentally, my uncle knows Fahri Eqbal and Syaik Uthman. Through the help Syaik Uthman, Fahri was willing to marry Aisha.


Hearing the news of the marriage Fahri, Nurul became very disappointed. Uncle and aunt had come to the house to tell him that his nephew Fahri very love the Fahri. But too late! Fahri will soon be married to Aisha. Oh, really unfortunate fate of Nurul.


Fahri and marriage with Aisha was underway. Fahri and Aisha decide to
honeymonth in a beautiful apartment for several weeks.


Coming home from 'bulanmadu'nya, Fahri got a shock from Maria and Yousef. Mary and her sister came to the house Fahri to give a wedding gift. But she looked thinner and moody. Indeed, when Fahri and Aisha married, Boutros family is away on vacation. As a result, when I heard Fahri had belonged to another woman and no longer lived in the flat, she was devastated.

Fahri and Aisha's happiness did not last long because Fahri should be serving time in prison on charges of rape against Noura. Noura very hurt when Fahri deciding to marry Aisha

At the trial, Noura who was pregnant was to testify that the fetus is a child Fahri. Lawyer Fahri could not do anything because he does not have strong evidence to free his client of all charges. Fahri had to be languishing in jail for several weeks.

The only key witness who could pass Fahri from cruel slander Noura is Mary. Noura Marialah which together that night (the night that Noura called in the trial as a night where Fahri raped her).

But Mary was weak drooping helplessly. Liver injury due to unrequited love that made him sick. There is no other way. At the urging of Aisha, Fahri had married Mary. Aisha hopes, to hear and feel the touch of the hand Fahri, Mary came out of coma length. Aisha and expectations into reality. She can open her eyes and then be willing to testify in court. As a result, Fahri was free of charge Noura. In other words, Fahri can leave that terrible prison.

Noura regret for the actions he did. With a great soul, forgive Fahri Noura. And, revealing bahawa father of the baby in the womb Noura dalah Bahadur.

Fahri, Aisha, and she is able to undergo their households well. Aisha regard Mary as a sister, Mary the honor nor should an older sister Aisha. No one had expected when death finally claimed her. But she was lucky because before his death, he had become a mu'alaf.

From the book we know that Fahri always "keep away" in the middle of the women close to him. Fahri did it because his love for the Almighty. Fahri tried to be consistent with the principles and teachings of the religion which he held firm. Fahri on religion and love the Creator Aisha led to his love. Permission of Allah Fahri and Aisha are united under the umbrella of a sincere love expecting approval.

Haha, sebagai obat geregetan, nggak bisa ngerampungin tugas dadakan lagi. Hehehe


Bandar Lampung, 31102011
At 3pm

Saturday, October 29, 2011

FTS ULTAH WR - Bersama WR, Aku Yakin Bisa! -


Bersama WR, Aku Yakin Bisa!
Perkenalanku dengan Writing Revolution terbilang belum lama. Aku mengenalnya ketika mamakku- Yully Riswati  kasuk WR 02, mengajakku bergabung di sana. Dengan beasiswa yang diperolehnya dari WR, maka kini aku bisa bergabung bersama ke 1100 warga Writing Revolution. Juli 2011, resmilah aku memegang kartu anggota WR02.
Awalnya aku begitu malu berada di sini. Warga WR rata-rata sudah mempunyai jam terbang menulis lebih lama.  Buku karya anggota wr baik solo maupun antologi telah menghiasi perpustakaan Writing Revolution. Sedangkan aku, baru saja menyukai dunia tulis-menulis sejak awal tahun 2011. Tentu saja aku masih tertatih dalam menulis.

Selama di wr,  aku banyak belajar dari para senior. Aku tak mau ketinggalan mengikuti setiap agenda yang dihelat baik di balai desa, aula maupun di kampung semangka tempatku tinggal di wr. Meskipun aku terbilang pasif daripada yang lain, tapi sejujurnya, aku selalu menyimak setiap pembahasan yang ada di wr, dan mengcopykannya di microsorf word lepitaku. 

Di sini, semangatku untuk terus belajar semakin kuat. Ditambah seluruh penghuni group ini begitu ramah dan antusias kepada siapapun yang mau belajar. Aku sebagai penyimak yang baik, selalu mengikuti pemberitahuan di notif fbku setiap kali ada yang posting di group ini. Yah, group ini group yang sangat kreatif. Berkat inisiasi dari Pak Pung Joni Lis Efendi ,  berbagai obrolan santai maupun dari hasil survey dadakan, akhirnya tercetus ide untuk menggelar audisi. Seperti membukukan kisah narsis dari para warga. Meskipun aku belum lolos, tapi, aku tak kapok untuk terus belajar. Justru aku semakin tertantang untuk berkomitmen belajar ekstra keras. Aku akan terus belajar hingga aku bisa menghasilkan tulisan yang lebih baik dan memberi pencerahan, baik untuk diriku sendiri, maupun untuk pembaca karyaku kelak.

Bersama WR aku yakin, harapan dan impianku itu bisa terwujud. Terima kasih mamak Yully  yang telah membawaku ke sini. Memberiku ruang, untuk aku bisa belajar bersama di sini. Di Writing Revolution. 

Selamat Ulang Tahun WR, Semoga semakin mencerahkan dunia!
Balam, 29102011
At 10am
Ket : 322 Kata

Tri Lego Indah F N mahasiswa semester 7 ini, mulai menyukai dunia literasi di awal tahun 2011. Walaupun tertatih kini dirinya sudah memiliki 13 antologi bersama sahabat. Aktifitasnya kini bergelut dalam berbagai kegiatan kepenulisan offline sebagai koordinator LRS Chapter Lampung, korwil cendol lampung dan anggota muda Flp Wilayah Lampung. Kesehariannya bisa diintip melalui blog pribadinya : http://physicakammi2008.blogspot.com/

 ------------------------------------------------

FTS Khusus Ultah WR pertama-Menggapai Impian Bersama WR

DL: 05 November
  1. Tema: Menggapai Impian Menjadi Penulis Hebat Bersama Writing Revolution.
  2. Khusus hanya untuk anggota Writing Revolution (SMCO, SMPO, SMAO dan SMNO).
  3. Semua FTS Spesial Ultah WR yang menarik dan menginspirasi akan dibukukan secara indie sebagai kado istimewa ultah WR. Semua royalti dari hasil penjualan buku dipergunakan untuk hadiah iven lomba WR selanjutnya.
  4. Kriteria penulisan naskah: maksimal 350 kata, biodata narasi 80 yang ditulis di bagian bawah tulisannya.
  5. Naskah WAJIB dipublikasikan/ditulis di Note/Catatan FB atau Blognya dengan mencantumkan logo WR. Untuk mendapatkan logo WR silakan klik link ini lalu klik kanan gambarnya (pilih Save Image As... untuk memindahkan ke laptop/komputernya): http://2.bp.blogspot.com/-R3_-y3czC5I/Tpes1UviplI/AAAAAAAAAoI/F9Bksquj354/s1600/Logo+Writing+Revolution.jpg 
  6. Tulis di judul Note atau Blog kamu: FTS Spesial Ultah WR-Judul Tulisan
  7. Dewan juri akan memilih 5 FTS paling inspiratif yang akan mendapatkan hadiah buku antologi FTS Spesial Ultah WR dan e-sertifikat.
  8. Copas link Note/catatan FB atau Blog kamu ke bagian komentar (Dokumen ini) untuk didata.
  9. Cantumkan informasi ini di bagian bawah Catatan FB atau Blog kamu.
  10. Koordinator: Anung D'Lizta dan Fransiska S Manginsela.

---------------------------------------------
Alhamdulillah, Writing Revolution (WR) genap berusia 1 tahun pada tanggal 10 November ini. Berawal dari keinginan berbagi pengalaman dan teknik menulis cerpen bagi adik-adik FLP Riau waktu, tercetus ide untuk membuka sekolah menulis online (mulai berjalan 19 Desember 2010). Antusiasme yang di luar dugaan, 12 hari sejak dibuka pendaftaran pertama tercatat ada 64 peserta SMCO. Mereka ini angkatan sulung sekolah menulis online WR, dan subhanallah mereka sungguh telah menunjukkan sebagai kakak tertua yang hebat dengan berderet prestasi yang mereka ukir termasuk sebagai pemenang pertama dan ketiga Lomba Cerpen Remaja I WR. Luar biasanya, pada pembukaan pendaftaran angkatan kedua, Januari 2011, ada 210 orang yang mendaftar. Sungguh sambutan yang begitu dahsyat yang rata-rata mereka adalah penulis pemula yang bersemangat untuk mengasah keterampilan dan kemampuan menulisnya.

Memasuki bulan kesepuluh sejak pembukaan sekolah menulis online WR, sudah ada 1100 orang peserta. Sebuah kebanggan dan prestasi bagi semua warga WR yang semakin eksis dalam memberikan sumbangsih untuk membangun peradaban Indonesia lebih maju. Dalam umur yang masih sangat belia ini, warga WR sudah dan akan terus memberikan sumbangan pemikiran dari tulisan-tulisannya untuk memberikan inspirasi bagi pembaca di Tanah Air.

Semoga visi dan impian kita untuk bisa melahirkan 1 juta penulis hebat berkarakter kuat bisa terwujud untuk membangun peradaban demi menjadikan Indonesia lebih bermartabat di mata dunia.

Salam Penulis...!
Semangattt Pagiii...!


  

Thursday, October 27, 2011

Gadis yang Memanggilku : Mami


Jika di dunia maya aku bertemu sosok seorang Ibu, maka di dunia nyata aku bertemu sosok seorang anak. Anak yang meminangku menjadi ibunya sejak 3 bulan lalu.
 Anak itu memanggilku : Mami

***

            Tuhan, selalu punya rahasia untuk hambaNya. Ketika aku sangat merindukan sosok seorang Ibu yang tahu apa mauku, Tuhan, mengirimkannya kepadaku. Walaupun harus jauh aku mendapatkannya, namun aku bersyukur, kini bisa memilikinya. Ibu yang kupanggil mamak, yang sangat tahu tentangku.

            Namun, sejak 3 bulan yang lalu, aku jarang bisa lagi bermanja dengan mamak. Hubungan kami yang mengandalkan satelit telepon, juga jaringan internet, membuat kami kesulitan berkomunikasi. Maklum, 3 bulan lalu, aku sedang melaksanakan tugas pengabdian di desa yang agak susah terjangkau signal telepon apalagi jaringan internet. Aku, hanya bisa memendam rasaku, pada lembaran kertas untuk menyampaikan kerinduanku pada mamak. Karena kertas, menjadi teman yang paling setia, mendampingiku setiap saat, setiap waktu.

            Tiga bulan di sini, aku mengenal banyak karakter. Sepuluh kepala berada dalam ruang yang sama, mengajariku untuk peka dengan mereka. Pun, aku sangat berusaha paham dengan mereka. Dan di sana, aku melihat satu anak, yang sedikit berbeda dengan yang lainnya. Dia pendiam. Tapi aku yakin, dia bukan pribadi introvet. Mungkin, dia butuh penyesuaian lebih lama dengan yang lainnya. Aku maklum dan berusaha memahaminya.

            Lima hari pertama, banyak orang tua dari ke 9 rekan sekelompokku ditengok oleh orang tua masing-masing. Tentu saja, tidak denganku. Orangtuaku sudah menganggapku anak yang mandiri, jadi mereka sudah tak khawatir denganku, yang terbiasa hidup mandiri. Walaupun ada bias iri dengan mereka, namun aku berusaha menepisnya, dan lagi-lagi, aku harus memakluminya. 

Mungkin, sisi pekaku yang terlalu tajam. Diam-diam, aku mengamati lakunya yang sering berbeda. Menyendiri. Aku berusaha mendekatinya. Bukan mendekati mendatanginya secara fisik. Aku, mencoba menyapanya lewat sebuah pesan singkat. Aku mengirim sms. Walaupun kami berada di ruangan yang sama. Namun, ini usaha yang bisa ku coba. Apa salahnya.

 Dia terkikik, dan kamipun akhirnya asik berbalas sms, sekali lagi, kami masih berada di kamar yang sama. Kamar yang sesak, namun menyimpan banyak cerita. Betapa tidak, satu kamar kami bertumpuk seperti ikan pepes. Bertujuh dalam satu kamar, lengkap dengan koper dan ransel-ransel yang kami bawa. 

Aku pun tersenyum, mengingat komunikasi yang pertama kali ku jalin dengannya. Smsan dalam kamar yang sama. Sunguh kurang kerjaan kalau aku mengingatnya. Tapi, itulah yang jadi awal kedekatan kami. Pun, perlahan, kami saling memahami. Dan banyak kesamaan yang kami miliki. Dan kami merasa cocok. Jadilah, kami masih sering mengirim pesan singkat, sekalipun kami masih berada dalam satu kamar yang sama.

Semakin lama kami semakin dekat. Kedekatan inipun membuat yang lain merasa aneh dengan kami berdua. Ya, aku sangat paham. Jika dalam logika mereka, aku tak pantas untuk dekat dengan si gadis pendiam ini. Kami, memang berada dalam asal usul keluarga yang berbeda. Dan bentukan lingkungan yang berbeda. Dirinya, ada dalam keluarga yang serba ada, sama dengan yang lainnya. Sedangkan aku, terlahir dari keluarga sederhana, yang alhamdulillah masih berkecukupan hingga bisa menyekolahkanku di jenjang perguruan tinggi. Namun, ketika hati sudah didekatkan olehNya, siapa yang bisa melerai kedekatan kami berdua? 
                                                                                    ***

Aku masih ingat, ketika itu, saat orangtua si gadis pendiam ini berpamitan pulang, setelah usai menengoknya, dirinya tampak tak rela. Tentu saja, dia ingin ikut kembali bersama orang tuanya. Mungkin saja ketika itu, Ia sudah berniat mengemasi kopernya lagi, untuk dibawa pulang. Tapi, tentu dia malu mengakuinya. :)
 
Orangtuanya pulang, dan aku menepuk punggungnya, ku ajak dia duduk di kursi di depan teras di rumah pak lurah. Hening. Kami berdua diam tanpa kata. Sesekali aku tersenyum menengok wajahnya. Dia tersenyum, mukanya memerah. Matanya berkaca-kaca. Ya, dirinya menahan sendu. “Menangislah, jika kau ingin menangis,” ujarku kepadanya. Sesaat, ku biarkan dirinya larut dalam tangis. Haru. Aku masih diam, sesekali mengelus pundaknya. 

Limabelas menit kemudian, dengan terbata diiringi isaknya, sepatah duapatah kata terlontar dari mulut si gadis ini. Aku menghadapkan wajahku padanya, menyimak setiap kata yang terlontar darinya. Yah, ku biarkan saja dia bercerita, dan membagi rasanya. Toh, yang bisa ku lakukan kali itu, hanya menjadi pendengarnya. Setelah dirinya cukup puas membagi rasanya, barulah aku, perlahan membagi pengalamanku padanya. Hmm, aku tahu bagaimana rasanya untuk pertama kali tak bersama keluarga tercinta. Pun, ini langsung dalam jangka waktu yang lumayan lama. 3 bulan. Bisa-bisa jadi stress dibuatnya, kalau kita benar-benar tidak ikhlas. Setelah kami saling share cukup lama, aku segera merengkuhnya. Memeluknya, seperti layaknya seorang ibu memeluk anaknya. Kami terbawa dalam nuansa haru penuh syahdu. 
                                                    
***


Hari-hari kami selalu saja penuh cerita. Terutama aku dengan dirinya. Selalu saja ada hal baru yang bisa menjadi bahan kami bercerita. Tak pernah habis. Entahlah, kami begitu nyambung, padahal kata yang lain, kami beda dunia. Ah, tapi kami chuek saja. Mungkin mereka iri saja dengan kedekatan kami. Aku tak mau peduli.


Pun ketika kami pindah rumah, rasa ini tetap ada. Aku semakin menyayanginya, seperti menyayangi anakku sendiri. Mungkin naluri keibuanku telah tumbuh. Hahaha, aku juga tak tahu. Aku memang belum punya anak secara biologis (maklum saja, kan saya belum menikah, ahhahaaha), tapi, aku sejak SMA sudah mempunyai beberapa anak asuh. Menjadi wajar mungkin, jika aku sudah sedikit paham psikologi anak, sekalipun dirinya seumuran denganku.

Banyak hal yang selalu khas dari dirinya. Sangat ku ingat sekali, dirinya anak yang sangat penakut, terutama dalam kondisi gelap. Haha, “Miii, temenin siii miii, Aku takuuut”, selalu saja, itu mantra saktinya untuk membujukku menemaninya menjemur baju di belakang. Atau kalau aku ngeyel untuk sesekali tak mau menemaninya, dia selalu berujar “Aidah weh, Mami iniiiii”, maka, aku hanya bisa terkekeh sambil terayu untuk menuruti maunya si gadis. 


Yah, dunia ini memang unpredictable, aku juga tak pernah menyangka bisa sedekat ini dengannya. Kadangpun ketika sekarang kami bersua, kami juga bertanya-tanya. Bagaimana kita bisa sedekat ini? Dan kami hanya menjawab : ini rahasia illahi.

Bandar Lampung, 27 October 2011
At 9:43pm
Efek habis smsan ama si anak gadis, jadi pengen nulis ini 


Dwinta Octiara Amrin  dan  Tri Lego Indah
Hadeuh naaak, kapan kita minum cendol berdua lagi???


Wednesday, October 26, 2011

BERKAH NGEBLOG ^_^


Berkah Ngeblog ~Hasil Ngeblog Jadi Buku
~Tri Lego Indah F N~

Sebelumnya, saya mengucapkan, selamat hari Blogger Nasional untuk rekan-rekan blogger semua. Ternyata ngeblog banyak berkahnya loh, saya sendiri juga ikut merasakan berkahnya. Mau tau ceritanya? Chek this out :

Ngeblog, adalah media yang paling tepat bagi saya. Dengan ngeblog di blog sendiri saya bebas mengeluarkan uneg-uneg saya. Rasanya lega kalau uneg-uneg itu sudah saya posting di blog. Haha, sempet berasa narsis sendiri juga si, sewaktu baca orat-oret tulisan yang dipajang di blog pribadi. Cuma bisa bila “Wow, kok bisa jadi tulisan keren gini yah?” #plakkk, minta ditampar sepatu, qiqiqi

Berawal dari curhat-curhat gaje, akhirnya saya terbiasa untuk menulis. Apalagi ketika saya pasang link tulisan blog saya, ke akun fb, maupun twitter. Yeah, itu modal awal saya, untuk Pede mempublikasikan tulisan saya. Biasanya saya hanya mengendapkan apa yang saya tulis di folder komputer saya. Tapi, dengan ngeblog, saya jadi berani mempublikasikan tulisan saya. Komentar dari para reader blog saya juga bisa jadi masukan untuk saya bisa semakin baik menulis ke depannya.

Ya, meskipun saya tergolong blogger yang masih newbie banget dibanding teman-teman blogger yang emang “blogger banget” (sampai dapet gaji dari google), tapi saya tetep semangad untuk selalu update postingan di blog. Berdasarkan keinginan untuk saling berbagi (uneg-uneg) siapa tahu ada reader yang punya pengalaman sama bisa sama-sama share dengan saya. Maka, dalam kondisi apapun, susah, senang, stress, sedih, narsis saya selalu menyempatkan diri untuk nulis di blog. Saking semangatnya memanfaatkan fasilitas gratisan di blog, sampai-sampai saya maruk punya 5 akun di blogspot, 2 akun di multiply, 1 akun kompasiana dan blogdetik.  OMG, lebay banget nggak si gueee ^_*

Dan akhirnya, karena saya mewajibkan untuk posting tiap saya selesai nulis, maka otomatis, jumlah postingan saya tiap hari selalu bertambah. Daaannn, very surprised, ketika buka link lomba suatu penerbit(Leutika Prio), ternyata ada event lomba Book Your Blog. Saya tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk ambil bagian menjadi peserta. Meskipun blog saya isinya masih acak kadut, tapi saya tetap pede untuk mengikutsertakan blog saya dalam event BYB tersebut. Dan walaupun belum berkesempatan jadi pemenang, blog saya tetep direkomendasikan untuk bisa dibukukan. Yes! Akhirnya, Hasil Ngeblog saya Jadi Buku!
Ini ceritaku, mana ceritamu?


Bandar Lampung, 27 Okt 2011
Maasih di kamar no.1 asrama al barokah
At 10 am

Tri Lego Indah FN, mulai keranjingan ngeblog sejak akhir tahun 2010. Mulai seneng ngeblog ketika udah mulai punya modem sendiri. Kalau lagi semangat-semangatnya, bisa-bisa satu hari bisa posting 5 tulisan. Menulis di blog, diyakininya bisa melegakan hatinya. Untuk lebih mengenalnya, silahkan berteman di salah satu akun fbnya : Tri Lego Indah Full, Tri Lego Indah atau Tri Lego Indah Hirawling atau follow @legokammi  di twitter .